loader image
021- 2510670
sekretariat@yayasan-iki.or.id

Realitas Kewarganegaraan Ganda Dan Kawin Campur

872 views
JURNAL IDENTITAS
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

 

JAKARTA, IKI

UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945 mengatur mengenai kewarganegaraan dalam Pasal 26 berbunyi:

  • Yang menjadi warga negara ialah orang-orang bangsa Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan undang-undang sebagai warga negara.
  • Penduduk ialah warga negara Indonesia dan orang asing yang bertempat tinggal Indonesia
  • Hal-hal mengenai warga negara dan penduduk diatur dengan undang-undang

 

Sebelum perubahan pasal 26 UUD NRI Tahun 1945 hanya terdiri dari 2 ayat yang berbunyi:

  • Yang menjadi warga negara Indonesia ialah orang-orang bangsa Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan undang-undang sebagai warga negara
  • Syarat-syarat mengenai kewarganegaraan ditetapkan dengan undang-undang.

 

Namun dalam kenyataannya, warga negara Indonesia menurut undang-undang dapat juga terjadi karena pengangkatan anak (adopsi), perkawinan, atau karena alasan lain yang diatur dengan undang-undang.

 

Globalisasi dan Realitas

Era globalisasi saat ini, Indonesia perlu mempertimbangkan warga negara asing untuk memperoleh status kewarganegaraan Republik Indonesia secara ganda.

Pajak penghasilan dari warga negara Indonesia yang bekerja dan berada di luar negeri bisa menjadi sumber pendapatan negara Indonesia.

Era globalisasi memungkinan dinamika pergaulan antar umat manusia di muka bumi semakin longgar.  Dan kemungkinan kewarganegaraan ganda dibutuhkan.

Negara dengan Praktik Kewarganegaraan Ganda antara lain adalah

Jerman, Amerika Serikat, India (HB@yi1182006)

 

**) Sumber artikel : Jurnal Identitas (IKI)  Edisi 1 Oktober 2021; Penulis: Imam Choirul Muttaqin)

 

 

 

 

Tags:

Kirim opini anda disini

Kami menerima tulisan berupa opini masyarakat luas tentang kewarganegaraan, administrasi kependudukan, dan diskriminasi

Klik Disini

Related Post

Berita
Prasetyadji

SINTAWATI MERASA PLONG

Sintawati, warga kampoeng Rawa Saban RT 002/003 Desa Suryabahari, Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang, merasa plong dan lega hatinya ketika menerima

Baca Selengkapnya »

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Follow us on

Jangan ragu untuk menghubungi kami
//
Swandy Sihotang
Peneliti Yayasan IKI
//
Eddy Setiawan
Peneliti Yayasan IKI
//
Prasetyadji
Peneliti Yayasan IKI
Ada yang bisa kami bantu?